Posted by: Hazizie Sulkafle | Januari 13, 2012

Sejarah – Satu Mentaliti yang Perlu Diubah (Siri 1)

Untuk siri artikel kali ini saya ingin membincangkan beberapa perkara dan persoalan mengenai sejarah yang berobjektif untuk mengubah mentaliti kita dalam memahami dan memandang sejarah. Bagi generasi sekarang, ramai yang menganggap sejarah adalah satu subjek yang membosankan, sekadar menghafal tarikh dan fakta, tidak mencabar,tidak relevan dan tidak menjamin masa hadapan terutama dari segi peluang pekerjaan. Pendek kata, bila sebut sahaja perkataan sejarah, yang terlintas difikiran hanyalah persepsi-persepsi yang negatif. Artikel kali ini akan memfokuskan satu topik iaitu:

Apa itu sejarah?

Yang dapat saya katakan, sejarah bukanlah satu bidang yang hanya setakat menghafal tarikh dan fakta. Bahkan subjek sejarah lebih luas dan mencabar daripada itu, Sepanjang setahun setengah menceburi bidang sejarah, saya dapat simpulkan bahawa selain daripada apa yang berlaku dan bila peristiwa tersebut berlaku, bidang sejarah juga membawa kita kepada beberapa persoalan:

1)      Kenapa@bagaimana peristiwaa tersebut boleh berlaku?

2)      Apakah kesan (jangka masa pendek@jangka masa panjang/negative@positif) peristiwa tersebut?

3)      Adakah peristiwa tersebut menyebabkan berlakunya peristiwa lain?

4)      Adakah peristiwa persebut mempunyai kaitan dengan peristiwa yang berlaku sebelumnya?

5)      Adakah peristiwa tersebut pernah berlaku? Jika ya, kenapa boleh berulang lagi?

6)      Adakah peristiwa tersebut akan@berpotensi untuk berlaku lagi?

7)      Bolehkah peristiwa tersebut dielakkan daripada berulang lagi?

8)      Apakah pengajaran daripada peristiwa tersebut?

Jadi, sejarah juga menuntut kita untuk berfikir secara kreatif,kritis dan objektif dalam menganalisa sejarah. Bahkan salah satu cabang dalam sejarah adalah ‘Futurology’; bidang yang mana mengkaji kemungkinan tentang apa yang akan terjadi berdasarkan apa yang telah berlaku.  Sejarah juga memerlukan analisis dan pemahaman akan sesuatu peristiwa yang berlaku yang membolehkan kita mengetahui sebab dan kesan peristiwa tersebut terhadap sesuatu kelompok masyrakat.

Berdasarkan persoalan-persoalan di atas, maka sejarah bukanlah satu subjek yang statik dan membosankan. Sejarah bukan sahaja membincangkan apa yang berlaku dan bila, bahkan sejarah juga membincangkan sebab,akibat dan pengajaran daripada apa yang telah berlaku. Pada semester ini(semester 1,2011/2012) saya mengambil subjek ‘China and Japan since 1800CE’. Dalam subjek ini, yang banyak dibincangkan adalah sebab dan kesan apa yang berlaku. Apabila berbicara mengenai Perang Candu (Opium War, 1840-1842) antara China dan Britain, dibincangkan juga sebab kenapa perang boleh berlaku dan kesannya terhadap China, luaran dan dalaman (external & internal) dan kesannya terhadap mentaliti rakyat China ketika itu.

Ketika menyentuh sejarah pengasasan Madinah al-Munawwarah oleh Rasulullah s.a.w setelah hijrah baginda, perkara yang dibincangkan bukan sahaja bila diasaskan, bahkan dibincangkan juga apakah yang dilakukan oleh Rasulullah s.a.w., polisi-polisi yang dilaksanakan oleh baginda dalam mengukuhkan Madinah dan kenapa polisi-polisi tersebut yang dilaksanakan, peristiwa-peristiwa yang berlaku sebelum pengasasan Madinah, kenapa Rasulullah s.a.w. memilih Madinah, bukannya Thaif, Yaman, atau Palestin, apakah kesannya penubuhan Madinah terhadap umat Islam dan perkembangan dakwah Islam selepas itu. Juga apakah pengajaran yang boleh kita ambil dan polisi-polisi/fiqh-fiqh yang boleh dicontohi dan dilaksanakan pada masa sekarang dalam kerangka hubungan kita dengan yang bukan Islam dan membentuk negara berlandaskan syariat. Jadi, bolehkah dikatakan bahawa sejarah adalah satu bidang yang tidak relevan lagi dan hanya menghafal tarikh dan fakta?

Selain itu, sejarah juga membincangkan corak pemikiran dan budaya/keadaan sesuatu masayarakat itu. Dua perkara inilah yang banyak mempengaruhi perjalanan sejarah dan pembentukan sejarah. Dengan memahami dua perkara ini, kita akan faham kenapa sesuatu peristiwa itu boleh berlaku. Sebagai contoh, dengan memahami corak pemikiran dan budaya/keadaan masyarakat Islam ketika zaman Saidina Ali r.a dan Muawiyah r.a selepas pembunuhan Saidina Uthman r.a., kita akan memahami kenapa dan bagaimana boleh berlakunya Perang Jamal, Perang Siffin, Majlis Tahkim dan terbentuknya mazhab Syiah dan kelompok Khawarij.

Sejarah juga adalah satu bidang yang memerlukan objektiviti yang cukup tinggi. Adalah satu kesalahan bagi seseorang sejarawan itu jika beliau berat sebelah dan kredibiliti beliau sebagai sejarawan boleh diragui. Sikap berat sebelah akan menyebabkan berlakunya ketidak tepatan dan berlebihan dalam merekod fakta sejarah. Perkara ini akan menyebabkan berlakunya perselisihan fakta sejarah dan mengelirukan pembaca dan pengkaji sejarah. Perkara inilah antara sebab mengapa masyarakat tidak meminati sejarah dan menganggap sejarah sebagai satu bidang yang leceh, boleh diambil mudah dan tidak relevan.

Jadi, apa yang dapat saya katakan adalah sejarah bukanlah satu bidang yang sekadar menghafal tarikh dan fakta. Mungkin cara penyampaian sejarah terutama di sekolah menyebabkan terbentuknya pemikiran ini. Bukan hendak menyalahkan pihak tertentu tetapi di sekolah, secara amnya pelajar hanya ditekankan untuk menghafal fakta dan tarikh dalam buku-buku teks tanpa mengajak pelajar untuk berfikir, memahami dan meneliti apa yang berlaku. Adalah satu ayat yang biasa kita dengar “Baca dan hafal je ape yang ada dalam buku teks, confirm A” apabila berbicara tentang sejarah dan perkara ini juga mendorong kepada pembentukan mentaliti di atas. Berbeza apabila saya berada di pusat pengajian tinggi, pensyarah-pensyarah mengalakkan kami memberi analisis sendiri terhadap apa yang berlaku dalam menyiapkan kajian dan menjawab peperiksaan yang mana menuntut kami untuk berfikir secara kreatif dan kritis.

Jadi, saya harapkan kita mampu mengubah mentaliti kita terhadap sejarah dan sedar bahawa sejarah bukan sahaja mengenai fakta dan tarikh. Fahami, teliti dan hayatilah sejarah, maka kita dapat merasai makna sejarah itu dan betapa besar dan luasnya ruang lingkup sejarah. Dengan meneliti sejarah, kita juga mempelajari keadaan politik, pemikiran dan budaya hidup, worldview dan jati diri sesuatu masyarakat itu. Kegemilangan dan jati diri sesuatu bangsa itu dipengaruhi sejauh mana mereka memahami dan menghayati sejarah bangsa mereka.


Responses

  1. syabas…tg

    • Terima Kasih..

  2. Reblogged this on jiwamu separuh pergi.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: